Burung Peregrine Falcon Terkencang di Dunia

Burung Peregrine Falcon – Elang peregrine , juga dikenal sebagai peregrine, dan secara historis sebagai elang bebek di Amerika Utara, adalah burung pemangsa kosmopolitandalam keluarga Falconidae. Elang besar, seukuran gagak, memiliki punggung biru-abu-abu, bagian bawah bergaris putih, dan kepala hitam.
Peregrine terkenal karena kecepatannya, mencapai hingga 320 km/jam selama karakteristik berburunya, menjadikannya anggota tercepat dari kerajaan hewan. Menurut program TV National Geographic,

kecepatan tertinggi yang diukur dari elang peregrine adalah 389 km/jam. Seperti tipikal burung pemangsa, elang peregrine dimorfik secara seksual, dengan betina jauh lebih besar daripada jantan.

Kisaran pengembangbiakan peregrine mencakup wilayah daratan dari tundra Arktik hingga daerah tropis. Ini dapat ditemukan hampir di mana-mana di Bumi, kecuali daerah kutub yang ekstrem, pegunungan yang sangat tinggi, dan sebagian besar hutan hujan tropis.

Ini menjadikannya raptor paling luas di dunia, dan salah satu spesies burung yang paling banyak ditemukan. Faktanya, satu-satunya spesies burung darat yang ditemukan di wilayah geografis yang lebih luas tidak selalu terjadi secara alami,

tetapi yang diperkenalkan secara luas oleh manusia, merpati batu, yang pada gilirannya sekarang mendukung banyak populasi peregrine sebagai spesies mangsa. Peregrine adalah contoh satwa liar perkotaan yang sangat sukses di sebagian besar jangkauannya, memanfaatkan gedung-gedung tinggi sebagai tempat bersarang dan banyak mangsa seperti merpati dan bebek.

burung peregrine falcon

Meskipun makanannya hampir secara eksklusif terdiri dari burung berukuran sedang, peregrine terkadang berburu mamalia kecil, reptil kecil, atau bahkan serangga. Mencapai kematangan seksual pada satu tahun,

pasangan untuk hidup dan sarang di goresan, biasanya di tepi tebing atau, belakangan ini, pada struktur buatan manusia yang tinggi. Elang peregrine menjadi spesies yang terancam punah di banyak daerah karena meluasnya penggunaan pestisida tertentu, terutama DDT.

Sejak larangan DDT dari awal 1970-an, populasi telah pulih, didukung oleh perlindungan skala besar dari tempat bersarang dan pelepasan ke alam liar. Elang peregrine adalah burung elang yang dihormati karena kemampuan berburunya yang kuat,

kemampuan dilatih yang tinggi, keserbagunaan, dan ketersediaan melalui penangkaran. Ini efektif pada sebagian besar spesies burung buruan, dari kecil hingga besar. Ini juga telah digunakan sebagai simbol agama, kerajaan, atau nasional di berbagai era dan bidang peradaban manusia.

Mengenal Burung Peregrine Falcon

Ciri – Ciri Fisiknya

Elang peregrine memiliki panjang tubuh 34-58 cm dan lebar sayap 74-120 cm . Jantan dan betina memiliki tanda dan bulu yang serupa tetapi, seperti banyak burung pemangsa, elang peregrine menunjukkan ukuran dimorfisme seksual yang ditandai, dengan betina berukuran hingga 30% lebih besar dari jantan.

Jantan memiliki berat 330 hingga 1.000 g dan betina yang terlihat lebih besar memiliki berat 700 hingga 1.500 g. Pada sebagian besar subspesies, jantan memiliki berat kurang dari 700 g dan betina memiliki berat lebih dari 800 g ,

Pengukuran linier standar peregrine adalah: akord sayap berukuran 26,5 hingga 39 cm , ekor berukuran 13 hingga 19 cm dan tarsus berukuran 4,5 hingga 5,6 cm. Bagian belakang dan sayap panjang runcing dewasa biasanya berwarna hitam kebiruan hingga abu-abu batu dengan batas gelap yang tidak jelas ujung sayapnya berwarna hitam.

Bagian bawah putih sampai berkarat dibatasi dengan garis tipis bersih berwarna coklat tua atau hitam.[13] Ekornya, berwarna seperti bagian belakang tetapi dengan batang tipis yang bersih, panjang, sempit, dan membulat di ujungnya dengan ujung hitam dan pita putih di ujungnya.

Bagian atas kepala dan “kumis” di sepanjang pipi berwarna hitam, sangat kontras dengan sisi pucat leher dan tenggorokan putih. Cere berwarna kuning, begitu juga dengan kakinya, dan paruh serta cakarnya berwarna hitam.

Paruh atas berlekuk di dekat ujungnya, sebuah adaptasi yang memungkinkan elang membunuh mangsanya dengan memotong tulang belakang di lehernya. Burung yang belum dewasa jauh lebih coklat, dengan bagian bawah bergaris-garis, bukan berjeruji, dan memiliki serei kebiruan pucat dan cincin orbit.

burung alap-alap

Taksonomi dan sistematika

Falco peregrinus pertama kali dijelaskan dengan nama binomial saat ini oleh ahli burung Inggris Marmaduke Tunstall dalam karyanya tahun 1771 Ornithologia Britannica. Nama ilmiah Falco peregrinus adalah frasa Latin Abad Pertengahan yang digunakan oleh Albertus Magnus pada tahun 1225.

Nama spesifiknya diambil dari fakta bahwa burung remaja diambil saat melakukan perjalanan ke lokasi berkembang biaknya daripada dari sarangnya, karena sarang elang sulit ditemukan. dapatkan di. Istilah Latin untuk elang, falco, terkait dengan falx, yang berarti “sabit”, mengacu pada siluet sayap elang yang panjang dan runcing saat terbang.

Elang peregrine milik genus yang garis keturunannya termasuk hierofalcons dan elang padang rumput (F. mexicanus). Garis keturunan ini mungkin menyimpang dari elang lainnya menjelang akhir Miosen Akhir atau Pliosen Awal, sekitar 5–8 juta tahun yang lalu. Karena kelompok peregrine-hierofalcon mencakup spesies Dunia Lama dan Amerika Utara, kemungkinan garis keturunannya berasal dari Eurasia barat atau Afrika.

Hubungannya dengan elang lain tidak jelas, karena masalah ini diperumit oleh hibridisasi luas yang mengacaukan analisis urutan mtDNA. Sebagai contoh, garis keturunan genetik dari Saker falcon (F. cherrug) diketahui[26][27] yang berasal dari saker jantan yang menghasilkan anak muda yang subur dengan nenek moyang peregrine betina, dan keturunan selanjutnya berkembang biak dengan saker.

Ekologi dan Perilaku

Elang peregrine hidup sebagian besar di sepanjang pegunungan, lembah sungai, garis pantai, dan semakin banyak di kota-kota. Di daerah musim dingin ringan, biasanya merupakan penduduk tetap, dan beberapa individu, t

erutama jantan dewasa, akan tetap berada di wilayah perkembangbiakan. Hanya populasi yang berkembang biak di iklim Arktik yang biasanya bermigrasi jauh selama musim dingin utara.

Elang peregrine mencapai kecepatan lebih cepat daripada hewan lain di planet ini saat melakukan membungkuk,[6] yang melibatkan terbang ke ketinggian yang luar biasa dan kemudian menyelam dengan tajam dengan

kecepatan lebih dari 320 km/jam, mengenai salah satu sayapnya. mangsanya agar tidak melukai dirinya sendiri pada benturan. Tekanan udara dari penyelaman seperti itu mungkin dapat merusak paru-paru burung,

tetapi tuberkel tulang kecil di lubang hidung elang berteori untuk memandu aliran udara yang kuat menjauh dari lubang hidung, memungkinkan burung untuk bernapas lebih mudah saat menyelam dengan mengurangi perubahan tekanan udara.

Nah itulah informasi mengenai Burung Peregrine Falcon semoga apa yang kami sampaikan bisa bermanfaat menambah wawasan kita semua. Terimakasih banyak atas dukungannya selama ini ya.

Related Posts
Download Suara Burung Murai Batu Mp3 Terbaik
suara-burung-murai

suara burung murai, bagi para penghobi burung kicau tentunya sangat mendambakan jika bisa memiliki burung yang satu ini, terlebih memiliki Read more

Cara Membedakan Kolibri Wulung Jantan Dan Betina
cara-membedakan-kolibri-wulung-jantan-dan-betina

Cara Membedakan Kolibri Wulung Jantan Dan Betina - Halo kicau mania, ngomong-ngomong soal burung kolibri, salah satu diantaranya yang populer Read more